IMIP < Bawaslu-ads
KABAR OPINI

BPJS Kesehatan Membuka Peluang Izin Praktek Yang Tepat

582
×

BPJS Kesehatan Membuka Peluang Izin Praktek Yang Tepat

Sebarkan artikel ini
Andhika Wahyudiono Dosen Untag Bayuwangi
Andhika Wahyudiono Dosen Untag Bayuwangi

KABAR LUWUK  –  BPJS Kesehatan membuka Peluang Izin Praktek yang Tepat. Ketika berbicara tentang layanan kesehatan, keberadaan dokter asing bisa menjadi topik yang kontroversial. Namun, Direktur Utama BPJS Kesehatan, Ali Ghufron Mukti, mengungkapkan pandangan yang terbuka terhadap kemungkinan ini.

Menurutnya, dokter asing bisa menangani pasien peserta BPJS Kesehatan atau Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), asalkan mereka memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan. Sabtu 1/6/2024.

Langkah ini menunjukkan sikap inklusif dari BPJS Kesehatan dalam menjawab kebutuhan masyarakat akan layanan kesehatan yang berkualitas. Mengizinkan dokter asing untuk berpraktik tidak hanya menanggapi kebutuhan pasien VIP, tetapi juga membuka peluang bagi pasien umum yang menggunakan layanan BPJS Kesehatan.

Namun, di balik peluang ini, BPJS Kesehatan menegaskan bahwa izin dan akreditasi yang sesuai dari Kementerian Kesehatan tetap menjadi prasyarat utama. Hal ini menunjukkan komitmen BPJS Kesehatan untuk memastikan bahwa dokter asing yang berpraktik di Indonesia telah memenuhi standar yang ditetapkan oleh pemerintah, termasuk dalam hal kompetensi dan etika medis.

Tidak hanya itu, BPJS Kesehatan juga menempatkan pentingnya akreditasi rumah sakit sebagai faktor penentu dalam kerja sama dengan dokter asing. Akreditasi yang unggul atau paripurna dari rumah sakit menjadi indikator bahwa fasilitas tersebut memenuhi standar mutu yang diperlukan untuk memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas kepada masyarakat.

Namun, di tengah langkah progresif ini, BPJS Kesehatan tidak melupakan pentingnya melibatkan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dalam proses ini. Peran IDI dalam menilai kelayakan dan integritas dokter, baik lokal maupun asing, adalah langkah yang tepat untuk memastikan bahwa praktik medis tetap berada dalam koridor etika dan standar profesional yang tinggi.

Pendekatan yang diambil oleh BPJS Kesehatan dalam mempertimbangkan praktik dokter asing juga menunjukkan bahwa lembaga ini senantiasa berusaha meningkatkan akses terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas bagi seluruh pesertanya. Langkah-langkah ini, ketika diimplementasikan dengan tepat, memiliki potensi untuk meningkatkan ketersediaan tenaga medis yang kompeten dan memperluas jangkauan layanan kesehatan bagi masyarakat.

Namun demikian, transparansi dan akuntabilitas dalam proses perekrutan dan penempatan dokter asing tetaplah penting. BPJS Kesehatan perlu memastikan bahwa mekanisme seleksi dan penilaian terhadap dokter asing dilakukan secara objektif dan sesuai dengan standar yang berlaku. Langkah-langkah ini diperlukan untuk menghindari kemungkinan penyalahgunaan atau pelanggaran dalam praktik medis.

Tentu saja, pembukaan peluang bagi dokter asing untuk berpraktik juga menimbulkan pertanyaan tentang keberlanjutan dan dampak jangka panjangnya terhadap sistem kesehatan nasional. Oleh karena itu, BPJS Kesehatan harus melakukan evaluasi terus-menerus terhadap dampak dari kebijakan ini terhadap kualitas pelayanan kesehatan, ketersediaan tenaga medis lokal, dan keberlanjutan sistem jaminan kesehatan nasional secara keseluruhan.

Kebijakan BPJS Kesehatan yang membuka peluang bagi dokter asing untuk berpraktik di Indonesia merupakan langkah yang patut diapresiasi. Langkah ini mencerminkan upaya serius untuk memperluas akses dan meningkatkan kualitas layanan kesehatan bagi masyarakat Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!