IMIP < Bawaslu-ads
BanggaiKABAR DAERAH

Luwuk Kabupaten Banggai, Siap Menjadi Kota Olahraga

331
×

Luwuk Kabupaten Banggai, Siap Menjadi Kota Olahraga

Sebarkan artikel ini
Taufan Pratama Zasya, B.A., M.A. (Staf Khusus Bupati Bidang Inovasi, Teknologi dan Percepatan Pembangunan)
Taufan Pratama Zasya, B.A., M.A. (Staf Khusus Bupati Bidang Inovasi, Teknologi dan Percepatan Pembangunan)

Oleh: Taufan Pratama Zasya, B.A., M.A. (Staf Khusus Bupati Bidang Inovasi, Teknologi dan Percepatan Pembangunan)

KABAR LUWUK  –  Luwuk Kabupaten Banggai, Siap Menjadi Kota Olahraga. Berbicara tentang olahraga tidak akan lepas dari melatih jiwa dan fisik dalam mengejar kebugaran yang diinginkan. Teknik diet pun seliweran di jagat maya bahkan hingga ke handphone kalian, bukan?

Tidak hanya sebatas itu, beberapa tokoh akademisi ter-mahsyur akhirnya sepakat untuk membuat acuan penghitungan dasar dalam pengembangan olahraga, atau biasa disebut indeks. Namun, dalam hal ini, indeks yang dimaksud lebih spesifik lagi kepada Indeks Pembangunan Olahraga / Sport Development Index (SDI).

Kali ini kita tidak akan terburu-buru mengukur atau membahas acuan ukuran dalam pengembangan olahraga di Kabupaten Banggai. Secara sederhana kita mencoba mengulas beberapa gebrakan inovatif maupun langkah visioner yang dilakukan oleh Bupati Banggai Ir. H. Amirudin Tamoreka, MM, AIFO. dalam upaya pengembangan olahraga di Kabupaten Banggai.

PORPROV SULTENG IX 2022 TARUHAN HARGA DIRI

Sub-judul ini sebenarnya mengungkapkan keberanian seorang Amirudin selaku Bupati Banggai untuk menjadi tuan rumah pada gelaran Pekan Olahraga Provinsi Sulawesi Tengah ke-9 tahun 2022 yang seharusnya menjadi tanggung jawab Kabupaten Buol melaksanakan perhelatan akbar ini. Tak ayal, mental petarung itu muncul demi tanah kelahirannya sendiri, gagasan ini-pun direspon positif oleh Pemerintah Provinsi dan khalayak publik. Lalu, muncul pertanyaan, apakah Banggai siap? fasilitas siap? atau kita semua siap?, dinamika pun terjadi, pro-kontra muncul, namun, namanya mental petarung, walhasil celoteh itu bukan hambatan bagi-nya.

Semua pihak kalang kabut dibuat-nya, mulai dari masyarakat umum hingga elit Kabupaten, sekali lagi itu merupakan sebuah cara atau trik yang dilakukan secara piawai oleh Bupati untuk memberi pesan kepada jajaran-nya “Begini cara saya bekerja, harus cepat, tepat dan tuntas..” kira-kira itu gambaran yang dapat kita lihat. Alih-alih bertarung gengsi, padahal agenda percepatan pembangunan tujuan utamanya. Para atlet, pelatih dan keseluruhan cabor (cabang olahraga) bersiap menerima tugas besar, mensukseskan Porprov dan menjadi juara umum. Awalnya terlihat carut-marut, namun, keyakinan itu hadir karena energi dan kekuatan besar yang ditransfer oleh seorang Bupati kepada jajaran-nya menjadi asupan utama para pemangku kepentingan.

Dapat dikatakan Taste atau standar rasa yang dimiliki Bupati cukup tinggi, tentunya, kebijakan ini membuat perubahan besar bagi dinas teknis maupun para pemangku kepentingan di bidang keolahragaan, sebut saja KONI Banggai, seakan-akan KONI Banggai adalah sebuah restoran kecil, mendadak dapat pesanan yang fantastis, bukan-nya para koki dan tim dapur akan kaget, “bagaimana caranya ini, anggaran kita cukup ndak?..”, kira-kira begitu situasinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *