IMIP < Bawaslu-ads
Derap Nusantara

Memanfaatkan Pasar Tradisional Bandung Jadi Ruang Kreatif Anak Muda

267
×

Memanfaatkan Pasar Tradisional Bandung Jadi Ruang Kreatif Anak Muda

Sebarkan artikel ini

KABAR LUWUK, BANDUNG – Kota Bandung, Jawa Barat, dikenal sebagai daerah tujuan wisata dengan beragam yang lezat dan unik.

Selain itu, wisatawan juga bisa menemukan tempat hidden di Kota Bandung, yang menarik untuk dijelajahi. Hidden merupakan sebutan tempat yang masih belum banyak diketahui orang.

Salah satu hidden di Kota Kembang yang bisa dikunjungi oleh wisatawan, khususnya para , ialah atau Lokasinya berada di Pasar Bandung. Tempat ini letaknya berada di dalam sebuah pasar tradisional yang biasanya dikunjungi oleh emak-emak.

Namun, keberadaannya telah mengubah wajah Pasar menjadi sebuah ruang kreatif tempat berkumpul atau nongkrong anak muda Kota Bandung.

Lokasinya memang hidden karena jika pengunjung tiba di Pasar , yang kali pertama dilihat adalah pintu masuk utama ke pasar tradisional tersebut.

Tak ada penanda khusus di pasar tradisional tersebut yang mengarahkan langsung ke tempat anak muda berkreasi tersebut.

Namun, bagi yang baru pertama mengunjungi tempat unik ini, Anda tinggal berjalan lurus saja dari pintu samping sektor kanan Pasar , setelah bisa menemukan tangga sekaligus pintu masuk .

Ruang kreatif di lokasi ini mulai beroperasi awal tahun 2020 dan sudah digagas semenjak tahun 2018.

Di bangunan yang memiliki luas sekitar 1.400 meter persegi ini, pengunjung bisa menemukan 140 toko yang menawarkan beragam produk industri kreatif mulai fesyen, kuliner, musik, kerajinan tangan,  sampai otomotif.

Terdiri atas lima lorong utama, bagian tengahnya menampilkan deretan kios fesyen, hobi dan gaya hidup, seperti salon, aksesoris, dan dekorasi rumah.

Kemudian deretan kios makanan dan minuman mengitari toko-toko itu serta ada area lain disiapkan untuk pertunjukan musik dan tempat pameran seni atau foto.

Produk fesyen dan makanan menjadi yang paling diminati

Ada toko yang menawarkan berbagai jenis pakaian siap pakai seperti kaus, , topi, tas punggung, hingga celana.

Penjaga toko itu, , menyebut toko sempat merasakan dampak buruk pandemi COVID-19.

Saat wabah virus corona masuk ke Indonesia, toko tempat ia bekerja dan toko lainnya harus tutup sementara.

Alhamdulillah, pada tahun 2021 wabah corona mereda sehingga bisa berjualan lagi.

Sementara itu, pemilik gerai kuliner, Srikandi , menuturkan sebelum membuka usaha di , dirinya merupakan salah seorang anak nongkrong di ruang kreatif tersebut.

Usaha kuliner dijalani sejak 2021. Akan tetapi sebelum buka usaha di sini, ia memang sudah jadi anak nongkrong , sejak kali pertama dibuka.  Jadi, dirinya sudah mengincar tempat ini karena sejalan sama target usaha .

Cici, sapaan Srikandi, merekomendasikan bagi wisatawan yang belum pernah mampir ke sini.  Ini adalah salah satu ruang kreatif dengan banyak pilihan produk kreatif sehingga layak dikunjungi wisatawan yang cinta akan industri kreatif.

Pengalaman berkesan saat mengunjungi dirasakan oleh (25 tahun), asal Jakarta. Datang bersama temannya, ia seperti merasakan sensasi baru saat mengunjungi sebuah pasar tradisional.

Dia mengaku baru pertama kali menemukan sebuah tempat berkumpul pelaku industri kreatif yang berlokasi di sebuah pasar tradisional.

Dari luar, menurut dia, itu beneran suasana pasar tradisional, tapi pas naik tangga menuju ke sini, ke , langsung berubah 180 derajat.

“Ini jadi tempat nongkrong kekinian yang keren,” kata .

Di dalam pengunjung bisa berburu beragam makanan dan minuman hingga barang-barang vintage alias kuno, seperti kaset dari sejumlah musikus dalam dan luar negeri pada era tahun 90 an.

Jatuh bangun

Untuk bisa mewujudkan sebuah ruang kreatif bagi anak muda di sebuah pasar tradisional bukan perkara mudah.  Hal tersebut dirasakan oleh penggagas , .

Pada tahun 2017,   awalnya memanfaatkan lantai dua Pasar untuk memproduksi sepatu lokal yang dijualnya secara daring

Ia menyadari bahwa lantai dua Pasar yang menjadi cikal bakal ruang kreatif tersebut sepi dan hanya ramai pada 1 bulan dalam setahun.

kemudian memutar otaknya untuk bisa mewujudkan dampak yang cukup besar dari lantai dua pasar tradisional tersebut.

Akhirnya ia memutuskan mengekspresikan idenya di pasar tradisional tersebut.

Tahun 2019, dan sejumlah temannya memperbaiki lantai dua Pasar  secara mandiri dengan mengandalkan teman-teman yang ingin membuka toko di sana.

Pekerjaan tukang bangunan, seperti mengangkat batu bata, semen, dan lainnya masih dilakukan oleh dan teman-temannya karena terkendala biaya.

Namun dirinya optimistis bisa membuat perubahan positif di pasar tradisional itu.

Berbagai rintangan dihadapi dalam proses pembangunan .

Seperti pada pertengahan tahun 2019, Pasar mengalami kebakaran.

Kemudian pada tahap dua pembangunan juga kendala pandemi COVID-19 sehingga berdampak pada proses penyempurnaan ruang kreatif itu.

Namun segala rintangan itu berhasil dilalui oleh dan anak muda kreatif nan tangguh tersebut.

Sentuhan ide dan tangan Rilly dan kawan-kawan mulai menunjukkan hasil. Ruang kreatif di lantai Pasar Kosambi kini menjadi salah satu penggerak perekonomian warga. (ANTARA)

Editor: Achmad Zaenal M

Pewarta : Ajat Sudrajat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!